25 Juli 2007

Pemirsa yang berbahagia (seolah bawain host)... kalo elo-elo pade mo tau (kalo gak mau tau kagak usah lanjutin baca!), gW punya seabreg nama yang pernah gW sandang (tepatnya nick name sih). gW mau urai satu-persatu nama dari mulai gW lahir ampe segede ghini (tahun posting tulisan ini 2007, berarti usia gW 23tahun). Elo mungkin heran kenapa gW bahas yang kayak ginian. Asal elo tau, kalo elo ngarti bahasa arab yang baik dan benar plus ngarti Qadhiah Tasmiyah, Lo pade pasti ngambek deh. Ok langsung aja cuy...

--Abdul Maksum--
Tertanggal 19 November 1993, Dinas Kependudukan Kecamatan Subang meresmikan nama gW di jagat raya ini. gW buat tuh Akte Kelahiran di Sekolah, kebetulan tuh Dinas gi sensus akte di SD gW. Pas jam istirahat, gW cabut jalan kaki ke rumah (berjarak setengah kilo dari Skul)memaksa Emak yang gi sakit lepas ngelahirin adik gW. Biaya pembuatan Akte cuma Rp. 5000. Jadi kapan lagi kalo gak dibuat cepat? Lagian kalo dah punya Akte Kelahiran, gW ngerasa tenang plus senang aja.

--Maksum--
Di rumah, saudara2, tetangga ma temen2 SD, semuanya manggil gW pake nama nih yang biasa disingkat “Sum”. Lalu kenapa Bonyok waktu gW Balita manggil “Maksum”? Mungkin kalo manggil Abdul, yang biasanya cuma menjadi “doeL” akan membuat tetangga2 ato orang2 yang baru kenal ma gW berfikir, “Nih anak di panggil doeL, mungkin nama aslinya ‘Gundul’, ato pas lahir kagak berambut, oleh sebab itu bonyoknya manggil Gundul yang disingkat ‘doeL’” hahahaha ngawur. Nice name “Maksum” pun berlaku di lingkungan Pesantren yang pernah gW hinggapin.

--Doel--
Di bangku SLTP ama SLTA, temen2, guru-guru manggil gW “doeL”. Trus kalo gW gi ngedudukin meja, trus temen2 nyuruh gW turun, maka jadinya mereka manggil gW “turun doeL” yang kalo digabung tuh dua diksi kata, bisa bermakna “Rambut botak acak-acakan”. But, its OK.

--`Abdun Ma’shum--
Dibangku Kampus, tepatnya Institute of Arabic Language and Islamic Studies Al-Imarat Bandung semua Dosen kalo ngabsen nama gW pasti mukanya nyolot, terutama (dengan tidak mengurangi hormat gW) Ust. Suparta, Lc. Sang Jawara Banten. Karena nama gW yang tercantum di Kasyful Hudhur bertuliskan (secara eja) “Ain, Ba, Dal, -spasi- Alif, Lam, Mim, `Ain, Shad, Waw, Mim” (yang diselingkungkan dalam bahasa indonesia menjadi `Abdul Ma’shum) membuat keningnya mengkerut. Tiap kali dia memanggil nama gW, pasti terdiam sejenak. Tersenyum risih. Kadang nyeloteh dengan dialek geramnya yang terkesan sangar “Limadza lam yazal ismuka `Abdul Ma’shum?”. Tak hanya para dosen, teman2 gW pun demikian, baik di kelas, ato di Asrama.

Saking pusingnya mikirin polemik nama gW, hati pun tergerak tuk bertanya pada Dosen Sepuh Jebolan Al-Azhar University; Ust. Abu Bakar Yasin. Beliau lah satu-satunya Dosen yang gak pernah menyoal nama gW. Beliau punya ruang khusus di Ma’had ini. Dan siapa pun bisa bertemu di ruangannya jika ada jam kosong. gW datangi ruang itu. Singkatnya, dengan bijak beliau menegaskan “Al-`Alam la yu`allal”. Nama tetaplah nama. Gak bisa dikorek-korek kenapa begini- kenapa begitu. Terkecuali jika ingin istifadah dengan argumen “Al-ismu `alal musamma `alaih”. Tapi ‘ala kulli hal, kaidah yang dikasih ma Ust. Abu Bakar tuh dah cukup menjadi argumen gW tuk nge-radd individu-individu yang kukuh mengkritisi nama gW. Saking fatalnya imej pemaknaan nama gW, sebagian dosen dan teman2 kampus minta gW ganti Akte Kelahiran.

Lalu pihak Administrasi Kampus ikut andil. Diam-diam tanpa kompromi merubah tulisan absen gW menjadi `Abdun Ma’shum (dalam ejaan arab, huruf “Alif” dan “Lam” di hapus) yang mempunyai arti:” Hamba yang terjaga”. Ini hanya sebuah kebijakan antipatif. Sekarang nama gW dah rada aman. Tapi ada juga reaksi gokil dari temen gW. Katanya, `Abdul Ma’shum tetap nama yang keren. Nama itu bisa disinonimkan dengan Tabi’ Ar-Rasul yang diartikan pengikut Rasul, ato bisa juga Pecinta Rasul (Muhammad Saw.). Ide temen ini juga yang nambah kuat argumen bagi para penyoal nama gW.

Opsss, iya lupa. gW lom jelasin arti nama asli gW.

`Abd = Hamba (Penyembah)
Al-Ma’shum = Muhammad Saw. (Rasul Kita)
*Rasul diberi nama Al-Ma’shum oleh Allah Swt. dikarenakan beliau mendapat jaminan gak punya dosa dan kesalahan dalam hidupnya.

Lalu dua kata tersebut dipadankan menjadi `Abdul Ma’shum yang bermakna kontekstual sebagai “Penyembah Muhammad”. Sedangkan orang Muslim, menjadi Musyrik jika meyembah kepada selain Allah atau menyekutukan-Nya.

--Ibnu Abie Ridhwan--
Ini adalah nama kunyah (dibaca: kun-yah) gW dikalanagn elit Sunni Bandung.
Ibnu = Putra
Abie = Bapak
Ridhwan = Orang yang selalu diRidhai Allah (Nama Adik gW sih)

Jadi, artinya, Putra Bapaknya Si Ridhwan. Hehehe… ceritanya mo ngikut nama-nama orang terdahulu kayak Ibnu Mas’ud, Abu Darda, Sa’ad Ibnu Abi Waqash dll, biar rada gimanaaaaa ghitu.

Tepatnya bulan Juli 2005, gW ikut Daurah Salafiyah yang bertempat di Lembang kedua kalinya setelah yang pertama pada Juli 2004. gW umpetin nama asli gW. Kalo dulu pas Daurah pertama gW pake nama `Abdul Ma’shum, maka kali ini orang-orang hanya mengenalku sebagai “Ibnu Abie Ridhwan” caellaaaaa…..

Di akhir hari Seminar, Ust. Abu Yahya; Tokoh Sunni Bandung yang bertugas sebagai penyarah bahasa, mengumumkan bahwa dua hari lagi, Organisasi Konferensi Islam (OKI) yang berpusat di Mekah akan mengadakan Daurah seminggu di Bogor, dan Jema’ah Sunni Bandung diundang membawa perwakilan untuk mengahadiri acara tersebut dengan syarat lulus interview ama Syeikh `Adil el-Gambie yang merupakan pemateri selama seminar berlangsung. gW ikut interview dan lulus. Setelah menjawab beberapa pertanyaan Syeikh, gW ditanya, “Siapa namamu sebenarnya?”
ku jawab, “`Abdul Ma’shum”
Mendengar ikhwal nama gW, Syeikh dari Tanah Saudi itu menyuruh menambahkan kata “Rabb” di pertengahan padanan. Maka, jadilah nama gW:

--`Abdu Rabbil Ma’shum--

Nama yang kongkrit. Baru kali ini ada orang yang ngasih solusi bijak, plus gokil. Dengan tidak mengubah nama depan dan belakang, beliau hanya menambah kata “Rabb” saja.
`Abd = Hamba
Rabb = Tuhan
Al-Ma’shum = Muhammad Saw.
Memiliki arti: “Hamba Tuhannya Muhammad”

Kok bisa-bisanya dosen Al-Imarat gak ada satupun yang mengarah ke penambahan kata “Rabb” di tengah? Padahal bisa jadi mereka dah tahu. Mungkin aja pas masuk kelas jadi lupa ngasih tahu karena fokus ke diktat (kalleee).

Dan singkatnya, Daurah OKI telah gW ikuti dengan menggendol beberapa buah-buahan. Ada buah tangan, buah pena, dan tentunya buah pikiran. Nah, terkhusus buah tangan, Panitia acara menuliskan nama gW dalam Sertifikat dengan nama `Abdu Rabbil Ma’shum (tentunya pake bahasa arab dong).

Nama ini juga tercatat dalam Syahadah PP. Miftahul Huda Manon Jaya sebagai orang yang yang pernah nyantri di Pondok Salaf terbesar di Jawa Barat.
Kini sejarah tahu, bahwa nama gW pernah tercatat di dua Sertifikat sebagai `Abdu Rabbil Ma’shum.

--Saleh Hamzah--
Sebetulnya nih nama iseng banget. Tapi gW tulis supaya senior gW yang bernama Ust. Aji selalu ku kenang jasa-jasanya. Ceritanya begini. Pertama kali gW menginjakkan kaki di bumi kinanah, gW dah berazam mo pake kacamata, karena mata gW dah buram semenjak di Indo, terutama yang kanan. Malam hari tepatnya, gW ma Kang Aji bertolak ke Rabea Adawea Hospital tuk meriksa minus mata gW.
gW disuruh duduk langsung di bangku tunggu panggilan. Sementara Mang Aji ngedaftarin nama gW di bagian Administrasi. gW masih Lom becus mahamin bahasa `amiyah waktu itu. Maklum masih MABA. Jadi Mang Aji-lah yang ngurusin administrasi. Beberapa menit, Mang Aji menghampiri dan memberikan kertas panggilan. gW rada heran gitu, kok di kertas itu tertulis nama “Saleh Hamzah”. Siapa gerangan? Rupanya nih kelakar si Mang Aji. Katanya supaya mudah dipanggil nama dan menghindari polemik pemaknaan nama asli gW. Ngek… ngok…

--Yahya Ayyash--
Ini adalah nama gW selanjutnya. Ustadz Haris Ramlan, Lc. yang ngasih nih nama ke gW. Di tempat gW bergerak, kampus, sekretariat Mahasiswa Indonesia, ruang sosial gW dikenal sebagai Yahya Ayyash atau dipanggil Yahya (doank). Nama ini merupakan nama pejuang Palestina yang Syahid berjuang melawan rezim Israel. Seorang pemuda yang rela mengorbankan nyawa demi menentang kolonial yang ingin menduduki kota suci Al-Quds.

Yahya = Hidup (Nama Nabi, Putra Zakaria)
`Ayyash = Tukang roti; Tukang menghidupkan suasana

Terserah mo ngambil arti yang mana. Yang jelas sebagian temen pada bilang “Yahya Losta Masta, Elo bikin Hidup Lebih Hidup“. Padahal gW kagak pernah ngerasa begitu. Yang ku rasa hanyalah menyusahkan hidup orang sekitar. Bagaimanapun juga, terima kasih banget buat orang-orang yang ada di sekelilingku, yang banyak memberikan perhatian atas polemik nama asli gW.

Dan elo yang baca tulisan ini, terserah mo manggil gW apa. Mo manggil gW kepinding, Gembel, atawa apa kek, pokoke terserah, terserah dan terserah...

Thanx dah mau baca benang kusut nama gW.

Label:

posted by Kepinding @07.00 // 0 souls being nibbled


Home Page



WELCOME
to
BiLik Kepinding
_About_
  • Blog
  • Me
  • My Name
  • Sotoy Mode On
  • Ada Apa Dengan Sareupna
  • Dialektika Luqman
  • Ketika Sastra Berpolitik
  • Korelasi Politik & Tasawuf
  • Positif Thinking
  • Memaknai Kata "Rokok"
  • Rupa Allah
  • Silaturahmi, Menyoal Etimologi
  • Sanggar Sastra
  • Tentang Hari
  • Tentang Setan
  • Acak adut
  • Bangkit Itu...
  • Buta Politik
  • Gayus Tambunan
  • Malaikat Yang Gelisah
  • Manisnya Negeriku
  • Menciptakan Teroris
  • Mother Nature
  • Teko
  • Pemulung Sampah
  • Sesal Mahatma Gandhi
  • Sahal Mahfudz
  • Terima kasih Malaysia
  • Qana'ah Aku
  • Angin Goeroen
  • Abu Nawas di DPD
  • Asparagus Vs Molokhia
  • Curi-curi Pandang
  • Domba = Embek
  • Feminin But Maskulin
  • Gembel Loba Bacot
  • Keroncongan
  • Maafkan Aku Tuhan!
  • Ninja Egypt
  • Paranormal St. Farouk
  • Perang Nyok !!
  • Reboisasi Tai Kebo
  • Sate Hijriyah
  • Tadabburrr
  • Ya Ahma... 3x
  • Ngigau DotKom
  • Aku Naluri
  • Aribieku
  • Berhentilah, Pak Tua
  • Berkasih
  • Bertarung
  • Biarkan Aku
  • Caliphate Itu
  • Globe Esok
  • Goblok Anakmu, Ibu
  • Intifadhah
  • Jas Apa?
  • Kelas Tambahan
  • Kudeta atau
  • Lelap
  • Madrasah Masa Depan
  • Malam Qadar
  • Mayday
  • Mendebur
  • Emansipasi
  • Menggeledah
  • Menghidu
  • Merasai
  • Monolog Sepi
  • Mumpung
  • Nomadic Chronicle
  • Pak Kumis
  • Paul et Verginie
  • Ramlah
  • Rongsok Senja
  • Sang Najmah
  • Sapu Lidi
  • Setak-setik
  • Terjegal
  • Terseret
  • The Stool Pigeon
  • Titip Peluk
  • Trotoar
  • Gemuruh
  • Aahh... 2020/1442
  • Bercakap Bersama Rabi'ah
  • Celoteh Demokrasi
  • Dialog Diri
  • Gigit Koruptor !!
  • Jalan Raya Kehidupan
  • Layar Listrik
  • Memaknai Rakyat
  • Menciptakan Teroris
  • Menikmati Demokrasi
  • Mrs. Suzanne
  • Prinsip Hidup
  • Polarisasi Media
  • Racau Terminal
  • Seragam SD
  • Teruntuk Adik
  • _Memoar_
  • Nurdin Bucek
  • Three Musketeers
  • Tragedi Jalan DAM
  • Ummu Alif
  • Galeri Koleksi
  • Dimana Pun Berada, Aku Akan Shalat
  • Inikah Kode Etik Perang Itu?
  • Kamar Bujang Goeroen
  • Perestroika
  • Tank Revolusi 25 Januari
  • Apa Kata Mereka Tentang Saya?
  • Kata Syahrul Fakhri
  • Kata Ramadhan El-Syirbuny